KETERAMPILAN PROSES MEMBUAT DEFINISI OPERASIONAL DAN MENGINTERPRESTASI DATA


Oleh :

Yuli Kusmiaty

 

Definisi Operasional

Definisi operasional adalah salah satu kunci untuk pengumpulan data yang baik.


Apakah yang dimaksud dengan definisi operasional?

Definisi operasional adalah jelas, singkat, definisi rinci tentang ukuran. Anda perlu definisi operasional ketika mengumpulkan semua jenis data. Hal ini sangat penting ketika keputusan sedang dibuat mengenai apakah ada sesuatu yang cacat atau tidak cacat atau apakah ada cacat atau tidak. Sebagai contoh, bagaimana Anda tahu apakah pengiriman tepat waktu atau tidak tepat waktu? Pengumpulan data akan berarti jika definisi tepat waktu belum ditentukan. Dengan demikian, definisi operasional harus dikembangkan dan diuji sebelum pengumpulan data dimulai.


Bagaimana definisi operasional dikembangkan?

Enam langkah dalam mengembangkan definisi operasional diberikan di bawah ini.


1.
 Mengidentifikasi karakteristik yang anda tarik.

Pada langkah ini, cukup mengidentifikasi karakteristik Anda ingin mengukur.

 

Contoh: Keakuratan Picking Harian


2.
 Pilih alat ukur.

Alat ukur adalah salah satu bagian fisik peralatan ukur (seperti mikrometer, skala,  tester, tester tarik atau jam) atau pemeriksaan visual. Anda mungkin ingin memasukkan standar jika Anda melakukan cek visual. Misalnya, Anda mungkin akan menilai warna produk. Anda harus memasukkan standar-standar yang menunjukkan rentang warna diterima.


Contoh: Sebuah inspeksi visual dari item yang ada dan kuantitasnya adalah alat ukur untuk memilih akurasi.


3. Uraikan metode pengujian dan / atau kriteria.

Jika peralatan ukur adalah bagian fisik peralatan pengukuran, metode uji sederhana prosedur untuk mengambil pengukuran. Tingkat akurasi perlu dinyatakan. Misalnya, jika Anda mengukur berapa lama membawa sesuatu, apakah Anda mengukur dalam hitungan detik, menit, interval 15 menit, dll? Visual cek juga membutuhkan kriteria.


4.
 Lakukan tes dan mencapai keputusan

Pada langkah ini dilakukan pengujian dan keputusan tercapai. Apakah item tersebut memenuhi kriteria?Apakah ada masalah?


5.
 Dokumen Definisi Operasional

Tuliskan informasi dalam langkah 1 sampai 4. Definisi operasional harus disertakan dalam semua materi pelatihan dan prosedur operasi standar.


6.
 Uji definisi operasional.

Sebelum menerapkan definisi operasional, menguji itu dalam skala kecil. Sebagai cntoh :  Anda dapat meminta beberapa pemulung untuk mengambil data selama seminggu. Mereka mungkin akan memiliki masukan tentang cara meningkatkan definisi operasional. Periksa hasil mereka. Apakah mereka benar?

Pembentukan Definisi Operasional

Misalkan kelas Anda dan kelas lain bekerja sama dalam experiment. mencoba untuk menentukan jenis bola roll yang tercepat. Saat percobaan, Anda semua ingin membandingkan data Anda, sehingga Anda semua harus melakukan percobaan

dengan cara yang sama. Itu berarti bahwa setiap kali tim mengulangi pengamatan tim lain, mereka harus menggunakan bahan yang sama dan prosedur setiap tim lain. Mereka juga harus membuat pengukuran mereka dengan cara yang identik.Parailmuwan juga mengulangi penyelidikan mereka sendiri dan orang lain untuk memastikan bahwa data yang spesifik yang handal. Untuk membuat pos-perulangan

jawab, para ilmuwan mengguna kadefinisi operasional.

Definisi operasional adalah yang menggambarkan bagaimana sebuah variabel tertentu yang akan diukur, atau bagaimana sebuah objek atau kondisi itu harus diakui. Definisi operasional memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan atau

apa yang harus amati. (Kata “operasional” berarti “menggambarkan apa yang harus dilakukan.”)

definisi operasional harus jelas dan tepat sehingga pembaca tahu persis

apa untuk mengamati atau mengukur.

Contoh : Untuk mengukur denyut nadi seseorang, tempat telunjuk dan tengah

jari ringan di bagian dalam pergelangan tangan seseorang dan menemukan arteri pemukulan.

 

Interpretasi Data

Sebelum melakukan penyelidikan sebaiknya terlebih dahulu belajar bagaiman cara menginterpretasikan data atau menafsirkan hasil observasi kuantitatif. Interpretasi data biasanya melibatkan organisassi data kedalam tabel atau gambar /bagan.

Membuat hasil pengamatan atau observasi menjadi lebih bermakna disebut interferensi data. Perlu diingat bahwa IPA dimulai dari suatu pertanyaan. Sering terjadi hipotesis yang dibuat berfungsi untuk memprediksi/meramalkan jawaban untuk pertanyaan yang telah dibuat. Kemudian penyelidikan dirancang dan dilaksanakan.

Dari hasil penyelidikan diperoleh data hasil percobaan, data interpretasi lebih mudah dipahami setelah melalui beberapa percobaan.

Kemampuan untuk menginterpretasikan data yang disajikan dalam tabel, grafik dan diagram adalah persyaratan umum

Masalah interpretasi data biasanya memerlukan dua langkah dasar. Pertama, Anda harus membaca diagram atau grafik untuk memperoleh informasi tertentu. Kemudian Anda harus menerapkan atau memanipulasi informasi untuk memperoleh jawaban. Pertanyaan ini sering menggunakan ilustrasi yang sangat spesifik, misalnya pertanyaan menampilkan data keuangan. Namun, pemahaman tentang keuangan tidak akan diperlukan untuk menjawab pertanyaan.

Pertanyaan interpretasi data sangat banyak digunakan untuk menilai kandidat lulusan baru dan tingkat manajerial. Banyak orang yang telah keluar dari sistem pendidikan untuk sementara waktu atau lama tidak menggunakan dan menafsirkan grafik, diagram lingkaran, diagram pencar dan tabel data mungkin merasa gugup dengan jenis pertanyaan ini. Yang penting untuk diingat adalah bahwa Anda tidak perlu telah mempelajari matematika tingkat tinggi untuk dapat berhasil, khususnya tes intrepretasi data. Pertanyaan-pertanyaan ini, terutama tes interpretasi data, matematika mutlak diperlukan.

Anda biasanya untuk jenis pertanyaan dan dapat menangani pecahan dan persentase adalah perlu. Anda juga harus mungkin akan diperbolehkan untuk menggunakan  kalkulator mencoba untuk bekerja melalui beberapa latihan perhitungan angka untuk mendapatkan kembali pola pengerjaan untuk jenis perhitungan tersebut.

Anda telah mengetahui cara mengobservasi, membuat inferensi, mengidentifikasi dan membuat prediksi. Jadi, anada telah memiliki cukupketerampilan proses IPA. Sebelum anda melakukan suatu penyelidikan, sebaiknya anda terlebih dahulu belajar bagaimana caranya menginterprestasikan data atau menafsirkan hasil observasi kuantitatif.

Interprestasi data biasanya melibatkan organisasi data ke dalam tabel atau gambar/bagan. Interprestasi data ajuga dapat di lakukan dengan jalan membuat gambar atau grafik dari hasil pengamatan, biasanya melibatkan usaha-usaha penulisan hasil observasi, membuat kesimpulan, inferensi/penafsiran dan merekomendasi. Sedangkan inferensi adalah pernyataan umum yang berfungsi untuk menjelaskan atau membuat kesimpulan menjadi bermakna. Rekomendasi adalah saran untuk tindakan di masa yang akan datang berdasarkan kesimpulan dan inferensi yang telah di buat.

“Membuat hasil pengamatan atau observasi menjadi bermakna di sebut interprestasi data.”.

Interprestasi data sangat penting karena makna dan pengertian yang di peroleh dapat di konsumsikan dengan baik. Bila kita melihat keterampilan proses dalam IPA, perlu di ingat bahwa IPA di mulai dari suatu pertanyaan. Sering terjadi, hipotesis yang di buat berfungsi untuk memprediksi/meramalkan jawaban untuk pertanyaan yang telah di buat. Kemudian penyelidikan di rancang dan di laksanakan.

Dari hasil penyelidikan biasanya di peroleh data hasil percobaan. Data yang di hasilkan kemudian di interprestasi, misalnya angka-angka di transfer ke dalam kata-kata atau kalimat untuk menjelaskan hasil. Terakhir si peneliti harus memutuskan apa arti dari kata-kata tersebut. Pertanyaan-pertanyaan yang bisa di ajukan antara lain. Apakah ramalan yang telah di buat cukup akurat? Apakah satu variabel mempengaruhi variabel yang lainnya? Pertanyaan lain yang mungkin muncul adalah apakah yang harus di kerjakan berikutnya? Apakah yang harus di beritahukan kepada orang lain tentang penyelidikan yang di lakukan? Pertanyaan-pertanyaan seperti ini adalah bagian dari data interprestasi.

Data interprestasi lebih mudah kita pahami setelah melelui beberapa percobaan. Kegiatan berikut ini akan mendukung pernyataan tersebut di atas. Dari aktivitas ini akan di coba untuk menyakijan data ke dalam dua format yang berbeda. Tugas anda adalah membandingkan kedua format penyajian data dengan jalan mencari perbedaaan dan persamaannya.

Format 1. Penyajian data dalam bentuk deskripsi

Matahari kita memiliki temperatur permukaan sekitar 10.0000 F Merkurius adalah termasuk planet dalam dengan jarak yang paling dekat dengan matahari, memiliki temperatur permukaan sekitar 6200 F: Planet berikut adalah Venus, memiliki temperaturpermukaan sekitar 900 F. Planet tempat kita tinggal memiliki temperatur permukaan sekitar 720 F. Mars adalah planet yang ke-4 memiliki temperatur  permukaan sekitar -100 F. Jupiter adalah planet berikutnya, memiliki temperatur permukaan sebesar -3000 F: Uranus adalah planet berikutnya, memiliki temperatur permukaan sebesar -3400 F. Neptunus adalah planet yang terjauh dari matahari dan temperatur permukaannya tidak dapat di ukur. Tetapi banyak yang percaya bahwa temperatur permukaannya sangat dingin.

Format 2. Penyajian data dalam bentuk tabel

No Planet dalam tata surya Temperatur Permukaan
1 Merkurius 620 F
2 Venus 900 F
3 Bumi 72 F
4 Mars -10 F
5 Yupiter -240 F
6 Saturnus -300 F
7 Uranus -340 F
8 Neptunus -370 F
9 Pluto Tidak di ketahui

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kesimpulan

Definisi Operasional adalah metode untuk memberi definisi, mengukur, atau mendeteksi adanya suatu variabel. Sebagai contoh anda disuruh membedakan 3 buha definisi operasional untuk mengukur daya serap dari kertas tisu yang meliputi: mencelupkan, mengangkat, dan menuang. Definisi operasional mencelupkan adalah jumlah air yang dapat di serap oleh kertas tisu setelah di masukkan ke dalam gelas yang berisi air dengan volume tertentu. Volume air yang di serap adalah volume air mula-mula di kurangi dengan volume air setelah kertas tisu diangkat. Definisi operasional dari menyerap/mengangkat adalah volume air yang dapat di serap atau merambat ke dalam kertas tisu setelah kertas tisu di angkat. Definisi operasional dari menuang adalah volume air yang dapat di serap oleh kertas tisu setelah air di tuang ke dalam kertas tisu. Volume air yang di serap adalah volume air mula-mula dalam gelas di kurangi volume air yang tersisa dalam wadah penampung.

Membuat hasil pengamatan atau observasi menjadi bermakna di sebut interprestasi data. Interprestasi data biasanya melibatkan organisasi data ke dalam tabel, gambar dan bagan. Interpertasi data sangat penting untuk di kuasai karena akan sangat membantu kita dalam memberi makna dan pengertian yang di peroleh sehingga dapat di komunikasikan dengan baik.

Daftar pustaka

http://file.upi.edu/Direktori/SPS/PRODI.PENDIDIKAN

http://www.hollandchristian.org/science.6th.links.dvos/files/05_operationaldefinitions.pdf

http://en.wikipedia.org/wiki/Operational_definition

http://web.utk.edu/~wrobinso/540_lec_opdefs.html

http://books.google.com/books?id=GnN2nEmpyIMC&pg=PA56

– Amalia sepriati, dkk .2008 Jakarta: Pembelajaran IPA di SD, Universitas Terbuka.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s